Pendidikan di dalam lingkungan keluarga

Pendidikan di dalam lingkungan keluarga

            Manusia sepanjang hidupnya selalu akan menerima pengaruh dari tiga lingkungan pendidikan yang utama yakni keluarga, sekolah dan masyarakat. Sebagai lingkungan pendidikan yang pertama maka peran lingkungan keluarga menjadi sangat penting. Lingkungan keluarga berdasarkan pola hidup masyarakatnya dapat dibedakan menjadi :
1.     Lingkungan keluarga tradisional.
            Lingkungan keluarga tradisional pada masyarakat yang masih sederhana dengan struktur sosial yang belum kompleks, cakrawala anak sebagian besar masih terbatas dalam keluarga. Keluarga pada masa lalu secara historis mempunyai dua fungsi utama, yaitu : fungsi komsumsi dan fungsi produksi.
o   Fungsi Komsumsi adalah : Orangtua sebagai penyedia segala macam kebutuhan yang dibutuhkan oleh seorang anak seperti sandang, pangan dan papan.
o   Fungsi Produksi adalah : Orangtua akan mengajarkan anak-anaknya tentang berbagai aspek kehidupan social budaya terutama bagaimana cara mencari nafkah yang akan dia gunakan untuk kelanjutan hidupnya dimasa depan, misalnya : seorang nelayan akan mengajarkan anaknya bagaimana caranya menangkap ikan sebanyak-banyaknya, petani akan mengajarkan anaknya bagaimana cara bercocok tanam yang baik.

      Kedua fungsi itu mempunyai pengaruh yang besar pada anak. Pada masyarakat tersebut orangtualah yang mengajarkan pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk hidup juga melatih dan memberi petunjuk tentang berbagai aspek kehidupan.
2.     Lingkungan keluarga Modern.
            Pada masyarakat modern, pendidikan yang semula hanya menjadi tanggung jawab keluarga kini sebagian besar diambil alih oleh sekolah dan lembaga-lembaga sosial lainnya.
            Pada tingkat permulaan fungsi ibu sebagian sudah diambil alih oleh pendidikan pra sekolah. Pada tingkat spesialisasi yang rumit, pendidikan keterampilan sudah tidak berada pada ayah lagi,  sebab sudah diambil alih oleh sekolah-sekolah dan perguruan tinggi.
            Bahkan fungsi pembentukan watak dan sikap mental masyarakat modern berangsur-angsur diambil alih oleh sekolah dan organisasi sosial lainnya seperti perkumpulan pemuda, pramuka, lembaga-lembaga keagamaan, media massa dan sebagainya.
            Meskipun keluarga kehilangan sejumlah fungsi yang semula menjadi tanggung jawabnya, namun keluarga tetap merupakan lembaga yang paling penting  dalam proses sosialisasi anak, karena keluarga yang memberikan tuntunan dan contoh-contoh semenjak masa anak-anak sampai dewasa dan berdiri sendiri.
            Walaupun kita ketahui tugas orang tua dalam mendidik anak-anak saat ini sudah dbantu sekolah bukan berarti sepenuhnya menjadi tanggung jawab sekolah, tetap harus diingat bahwa kewajiban sekolah adalah membantu keluarga dalam mendidik anak-anak, pengawasan dan kontrol orang tua dalam mendidik anak-anaknya tetap ada.

            Dalam mendidik anak-anak itu, sekolah melanjutkan pendidikan yang telah dilakukan orang tua dirumah. Berhasil baik atau tidaknya pendidikan di sekolah bergantung dan dipengaruhi oleh pendidikan didalam keluarga. Pendidikan keluarga adalah fundamen atau dasar dari pendidikan anak selanjutnya            Hasil-hasil pendidikan yang diperoleh anak didalam keluarga menentukan pendidikan anak itu selanjutnya, baik disekolah maupun dalam masyarakat.

Dapatkan Tips Menarik Setiap Harinya!

  • Dapatkan tips dan trik yang belum pernah kamu tau sebelumnya
  • Jadilah orang pertama yang mengetahui hal-hal baru di dunia teknologi
  • Dapatkan Ebook Gratis: Cara Ampuh diterima AdSense

0 Response to "Pendidikan di dalam lingkungan keluarga"

Post a comment

Catatan Berkomentar
  • Mohon Tinggalkan jejak sesuai dengan judul artikel.
  • Tidak diperbolehkan untuk mempromosikan barang atau berjualan.
  • Dilarang mencantumkan link aktif di komentar.
  • Komentar dengan link aktif akan otomatis dihapus
  • *Berkomentarlah dengan baik, Kepribadian Anda tercemin saat berkomentar.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel