About Me

Manfaat Jamur Mikoriza Untuk Tanah Dan Tanaman Yang Perlu Anda Ketahui

Mikoriza arbuskula

Raden Pedia - Sejak 460 juta tahun yang lalu tanaman dan jamur mikoriza melakukan symbiosis mutualisme, yaitu membentuk ikatan yang saling menguntungkan satu sama lain. Adanya interaksi ini menjadikan tanaman dapat bertahan hidup dengan baik di permukaan tanah. Bahkan jumlah varietas tanaman yang bersimbiosis dengan jamur mikoriza tersebut mencapai 90%. 


Apa itu jamur mikoriza ? 
Mikoriza atau Mycorrhizal merupakan salah satu jenis jamur penghuni tanah yang bentuknya seperti jaringan benang halus. Nama Mycorrhizal sendiri berasal dari bahasa Yunani, yaitu terdiri dari kata fungus atau jamur dan rhiza yang berarti akar.

Jamur ini menghasilkan mycelia, yaitu filamen atau serabut halus yang berfungsi sebagai penghubung antara akar tanaman yang satu dengan lainnya.


Jamur mikoriza sekaligus menjadi bagian perpanjangan dari sistem perakaran tanaman. Sehingga unsur hara makro dan mikro yang tersimpan jauh di dalam tanah dapat dijangkau dan diserap.


Beberapa Masalah Yang Timbul Ketika Jumlah Populasi Mikoriza BerkurangNamun sayangnya aktifitas pertanian konvensional seperti membajak tanah, penggunaan pupuk kimia sintetis dalam dosis tinggi, serta obat-obatan kimia seperti fungisida, herbisida dan pestisida sangat berbahaya bagi jamur mikoriza, di mana jumlahnya di dalam tanah pun terus berkurang.

Tidak jarang kita tenemui lahan pertanian yang kondisi permukaan tanahnya cepat mengering. Bahkan ketika digali tekstur tanah bagian dalamnya pun sangat keras dan tidak berongga. 


Di samping itu meskipun dosis penggunaan pupuk kimia sintetis terus ditambah, produktifitas tanamannya pun tidak berubah secara signifikan.

Tanah pertanian yang terus berkurang kesuburannya itu akan mengakibatkan tanaman tidak dapat tumbuh dengan baik, sehingga lebih mudah terserang penyakit. 


Belum lagi banyak hama atau OPT yang telah resisten terhadap obat-obatan pestisida dan insektisida, yang dapat mengakibatkan resiko gagal panen pada pertanian konvensional lebih besar lagi.


Bagaimana cara mengembalikan dan menjaga keberadaan jamur mikoriza di dalam tanah ?
Pada dasarnya jamur mikoriza dapat tumbuh dengan baik di lahan yang tidak banyak mengalami aktifitas pengolahan tanah menggunakan alat berat. 

Contohnya seperti hutan hujan tropis yang belum dijamah oleh manusia. Di sana meskipun tidak ada aktifitas pengolahan tanah seperti membajak atau membalik tanah, namun semakin lama kondisi tanahnya justru semakin subur.


Nah, di situlah peran jamur mikoriza dan mikroorganisme lainnya dalam menjaga dan mengolah tanah secara harmonis dengan sangat baik. 


Mikoriza dan mikroorganisme akan bekerja dalam membantu proses pengomposan bahan organik, serta mengikat partikel tanah supaya porositasnya dapat meningkat.


Beberapa langkah yang bisa dilakukan supaya mikoriza dapat tumbuh dengan baik diantaranya;


  • Mengurangi aktifitas membajak atau membalik tanah setiap musim tanam
  • Rutin melakukan rotasi tanaman 
  • Pemberian pupuk organik dalam jumlah besar baik yang terbuat dari fermentasi kotoran ternak maupun sisa tanaman
  • Pemberian pupuk hayati jamur mikoriza arbuskula pada media tanam pembibitan sayuran atau buah yang akan ditanam
  • Tutup permukaan tanah dengan menggunaan mulsa dari sisa-sisa tanaman seperti jerami padi
  • Hentikan penggunaan obat-obatan kimia sintetis seperti herbisida, fungisida, pestisida dan insektisida
  • Kurangi dosis pupuk sintetis yang diaplikasikan ke tanaman
  • Jangan menanam sawi-sawian atau sayuran dari keluarga Brassica secara terus menerus
Peran Jamur Mikoriza Sebagai Perantara Pencegah Hama dan Penyakit Tanaman
Tanaman yang terhubung dalam jaringan filamen jamur mikoriza akan memiliki kemampuan dalam mengaktifkan senyawa kimia ketika terdapat ancaman berupa serangan hama maupun penyakit. Mekanisme pertahanan diri tersebut hanya dimiliki oleh sekelompok tanaman yang bersimbiosis dengan jamur mikoriza.

Hal ini berbeda dengan tanah yang kurang subur dan sedikit mengandung jamur mikoriza. Tanaman yang hidup di tanah tersebut tidak memiliki kemampuan untuk mengaktifkan mekanisme pertahanan diri. 


Sehingga untuk mendalikan serangan hama dan penyakit diperlukan bantuan manusia berupa penggunaan obat-obatan kimia.


Manfaat Jamur Mikoriza Sebagai Penyedia Nutrisi 
Selain itu sepanjang hidupnya tanaman membutuhkan nutrisi berupa unsur hara makro dan mikro. Mulai dari NPK, kalsium, boron, zinc dan besi. Sebenarnya unsur hara tersebut banyak tersimpan di dalam tanah. Namun hanya sebagian kecil yang dalam kondisi terlarut dan dapat diserap oleh akar tanaman. 

Sebagian besar lainnya terikat dengan dan terkunci oleh mineral tanah sehingga tidak dapat dimanfaatkan oleh akar tanaman. 


Jamur mikoriza arbuskula

Jamur Mikoriza melalui filamen dan hyfanya yang panjang dan tipis akan merombak unsur hara makro yang terikat dengan tanah tersebut supaya dapat diserap oleh tanaman. Khususnya unsur hara makro Phosphor dan Kalium yang kebanyakan terikat permanen dengan mineral tanah.


Sebagai gantinya jamur mikoriza mendapatkan nutrisi berupa karbohidrat atau gula sebesar 10-30% yang dihasilkan dari proses fotosintesis oleh tanaman. 


Cara Jamur Mikoriza Menyuburkan Tanah
Leonardo da Vinci pernah berpesan “supaya dapat menjadi petani sukses salah satu yang harus dipahami adalah sifat alami tanah”. Dan ternyata memang kunci supaya tanaman dapat tumbuh dengan sehat dan produksi buahnya optimal bukanlah seberapa banyak pupuk yang diberikan, melainkan seberapa subur tanah tempatnya tumbuh.

Di mana ciri dari tanah yang subur antara lain: berwarna coklat kehitaman, lembab, terdapat banyak rongga, serta terdapat serabut putih yang tak lain adalah hifa atau jamur mikoriza yang mengikat partikel tanah. Tanah dengan ciri tersebut dapat dipastikan memiliki kandungan bahan organik yang cukup tinggi.


Keberadaan jamur mikoriza tersebut juga dapat meningkatkan kemampuan tanah dalam menyimpan air. Ketika partikel tanah saling terikat dengan baik, maka saat ada angin kencang ataupun turun hujan tidak akan terjadi erosi tanah. 


Begitu pula ketika memasuki musim kemarau panjang dan tidak turun hujan. Jamur mikoriza akan menjaga kelembaban tanah sekaligus menyediakan nutrisi siap serap bagi akar tanaman. 


Hasilnya tanaman yang bersimbiosis dengan jamur mikoriza dapat hidup dengan baik selama musim kemarau dibandingkan dengan tanaman yang tidak bersimboisis dengan jamur mikoriza.


Untuk itu kita harus menjaga keberadaan mikoriza di dalam tanah. Dengan harapan aktifitas pertanian yang dilakukan dapat memberikan keuntungan berlipat baik dari segi ekonomi maupun kesehatan lingkungan.


Referensi:

Pennington (2016). Why and how to improve grass roots with mycorrhizal fungi
Steenbergen, H. Organic consumers association (2016). The fungi thing about soil
Fifth season gardening co (2016). The fungal internet: mycorrhizal fungi and more
Jacoby, R. Peukert, M. Kopriva, S. Frontiers in plant science (2017). The role ofsoil microorganisms in plant mineral nutrition – current knowledge and future directions
Garden myths (2019). Mycorrhizae fungi inoculant products
Rhs garden (2019). Mycorrhizal fungi
Britannica (2019). Fungus – mycorrhizaz
Lepp, H. Australian national bonatic gardens and Australian nasional herbarium, Canberra (2013). Mycorrhizas
Hepperly, R. P. Douds, D. Amaranthus, M. Eco farming daily (2018). The huge impact of mycorrhizal colonization on plant and soil health
Garden organic (2019). What are mycorrhizal fungi ?
University Lancaster. Future learn (2019). Mycorrhizal fungi – soils
Posta, K. Duc, H. N. Intechopen (2019). Benefits of arbuscular mycorrhizal fungi application to crop production under water scarcity
Max planck gesellschaft (2018). Leaf molecules as markers for mycorrhiza
Pace, M .The new York botanical garden (2003). Hidden partners: mycorrhizal fungi and plants 
Gambar :
https://conceptodefinicion.de/micorriza/
http://jardin-mundani.blogspot.com/2014/01/bellotas-dulces-un-manjar-de-dioses.html

Post a Comment

0 Comments