Kesalahan-Kesalahan Logika dalam Berdebat Bag.2

Kesalahan-Kesalahan Logika dalam Berdebat Bag.2
infodunia-pendidikan.blogspot.com. Setelah pada Artikel sebelumnya mengenai Kesalahan-Kesalahan Logika dalam Berdebat Bag.1 telah kita sampaikan 3 kesalahan logika yang sering sekali dilakukan pihak-pihak yang berdebat, sehingga hanya menyebabkan debat kusir yang hanya menghasilkan sesuatu yang negatif tanpa penyelesaian masalah. Debat kusir hanya menimbulkan perasaan negatif. Berikut kita lanjutkan artikelnya kali ini Kesalahan-Kesalahan Logika dalam Berdebat Bag.2

kesalahan dalam berdebat

 4.   Argument from authority (Argumentum ad verecundiam)
Menggunakan kata-kata “para ahli” atau membawa-bawa otoritas sebagai dasar dari argumen daripada menggunakan logika dan fakta untuk mendukung argumen itu.
Contoh :
•   Profesor X, Doktor Y dari  Pusat Riset  ABC  mengatakan berdasarkan penelitian ilmiah  bahwa teori evolusi itu tidak dapat dibuktikan,  dan yang benar adalah teori inteligent-design..
•   Di Amerika pernah ada penelitian bahwa ketika orang yang meninggal ditimbang secara teliti, maka bobotnya berkurang sedikit. Ini membuktikan adanya roh yang meninggalkan tubuhnya
.
Sesuatu tidak lantas menjadi benar hanya karena suatu otoritas mengatakan sesuatu hal. Bila pendebat memberikan testimoni dari seorang ahli, lihat apakah dilengkapi dengan alasan yang logis dan masuk akal, serta hati-hati terhadap keotentikan sumber dan evidence (bukti) di belakangnya. Seringkali suatu penelitian dibuat seakan-akan canggih dan kredibel tetapi setelah dicek ke komunitas profesinya ternyata tidak mendapatkan pengakuan ataupun ditolak mentah-mentah sebagai pseudo-science. Bahkan ada nama-nama ahli atau pusat riset tertentu yang fiktif belaka.

Perhatikan juga karena seringkali, yang bersangkutan mengutip penelitian tersebut secara sepotong-sepotong (tidak lengkap) dan out of context (keluar dari konteks).


5.   Argument from adverse consequences
Contoh :
•   Bencana terjadi karena Dewa menghukum orang yang tidak percaya; oleh karena itu kita harus percaya kepada Dewa.


Hanya karena suatu bencana seperti gempa bumi atau gunung meletus terjadi, tidak mengatakan sesuatu mengenai eksitensi maupun non-eksistensi dari sesuatu. Ataupun tidak menyatakan suatu keharusan untuk mempercayai sesuatu (yang tidak berkaitan secara ilimiyah).

6.   Menakut-nakuti (Argumentum ad Baculum)
Argumen yang didasarkan pada tekanan atau rasa takut.
Contoh:

•   Apabila anda tidak mengakui bahwa pendapat saya adalah benar, maka anda adalah seorang pengkhianat.

Penjelasan:
Dengan menakut-nakuti, menekan ataupun mengancam, justru menunjukkan betapa lemahnya argumen mereka tanpa bisa memberikan bukti ataupun support atas argumentasinya itu. Biasanya hal ini dilakukan apabila yang bersangkutan sudah merasa kepepet dan tidak tahu lagi apa yang harus diargumentasikan untuk mempengaruhi si lawan bicaranya.

7.   Argumentum ad ignorantiam
Suatu argumen yang mempelesetkan ketidaktahuan seseorang sebagai pendukung atas kebenaran argumennya.
Contoh:
•   Pernyataan kami pasti betul karena tidak ada yang pernah membuktikan salah.
•   Anda tidak bisa membuktikan hal yg sebenarnya tentang perguruan kami, maka semua yang anda katakan itu pasti salah sedangkan pendapat saya pasti benar (karena kami orang dalam).


8.   Argumentum ad populum
Argumen yang digunakan untuk mendapatkan popularitas dengan menggunakan issue-issue yang sentimental (emosional) daripada menggunakan fakta atau alasan yang rasional.
Contoh:

•   Mengapa anda terus menerus membantah argumen kami? Bukankah saya sudah memperlakukan anda dengan ramah?


9.   Bandwagon fallacy
Menyimpulkan suatu ide adalah benar hanya karena banyak orang mempercayainya demikian
Contoh:
•   Sebagian besar orang percaya pada teori X, maka teori tersebut pastilah benar.
•   Aliran X merupakan mayoritas, jadi pastilah aliran tersebut benar.

Hanya karena sekian banyak orang mempercayai sesuatu tidaklah membuktikan atau menyatakan fakta mengenai sesuatu. Contohnya adalah ketika Galileo mengatakan bahwa bumi bulat, maka ia ditentang oleh mayoritas orang dizamannya. Mayoritas mengatakan bumi datar tidak serta merta membuktikan kebenarannya.

Bersambung ke Kesalahan-Kesalahan Logika dalam Berdebat Bag.3.
Artikel

Dapatkan Tips Menarik Setiap Harinya!

  • Dapatkan tips dan trik yang belum pernah kamu tau sebelumnya
  • Jadilah orang pertama yang mengetahui hal-hal baru di dunia teknologi
  • Dapatkan Ebook Gratis: Cara Ampuh diterima AdSense

0 Response to "Kesalahan-Kesalahan Logika dalam Berdebat Bag.2"

Post a comment

Catatan Berkomentar
  • Mohon Tinggalkan jejak sesuai dengan judul artikel.
  • Tidak diperbolehkan untuk mempromosikan barang atau berjualan.
  • Dilarang mencantumkan link aktif di komentar.
  • Komentar dengan link aktif akan otomatis dihapus
  • *Berkomentarlah dengan baik, Kepribadian Anda tercemin saat berkomentar.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel